BAB. II

PEMELAJARAN

 

  1. A.       Rencana Pembelajaran

 

Jenis Kegiatan

Tgl.

Waktu

Tempat Belajar

Alasan Perubahan

Paraf Guru

Kegiatan Belajar 1

 

 

 

 

 

Arsitektur Mikroprosesor

 

 

 

 

 

1. Menjelaskan Arsitektur Mikroprosesor

 

 

 

 

 

2.    Mengidentifikasi komponen dasar mikroprosesor

 

 

 

 

 

3.    Menggambarkan konfigurasi mikroprosesor

 

 

 

 

 

Kegiatan Belajar 2

 

 

 

 

 

Operasi Dasar Mikroprosesor

 

 

 

 

 

1.  Menggambarkan bagian utama mikroprosesor

 

 

 

 

 

2.  Menjelaskan bagian-bagian utama mikroprosesor

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Kegiatan Belajar 3

 

 

 

 

 

Flow Chart (Diagram Alir) pada Sistim Mikroprosesor

 

 

 

 

 

1. Menjelaskan Flow Chart

 

 

 

 

 

2. Menggunakan Flow Chart

 

 

 

 

 

Kegiatan Belajar 4

 

 

 

 

 

Blok Diagram Mikroprosesor

 

 

 

 

 

  1. Menggambarkan blok diagram Sistim Mikroprosesor

 

 

 

 

 

2. Menjelaskan blok diagram Sistim Mikroprosesor

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. B.           Kegiatan Belajar

 

Kegiatan Belajar 1.  Arsitektur Mikroprosesor

 

  1. a.   Tujuan

1. Siswa dapat menjelaskan arsitektur mikroprosesor

2. Siswa dapat mengidentifikasi komponen dasar mikroprosesor

3. Siswa dapat menggambarkan konfigurasi mikroprosesor

 

  1. b.   Uraian Materi

 

Gambaran atau Features dari sebuah Mikroprosesor dapat dipelajari dengan baik melalui pemahaman dan pengkajian Internal Hardware Design, yang disebut juga dengan istilah Architecture. Internal Hardware design berkaitan dengan masalah-masalah Jenis, Jumlah, dan Ukuran Register serta komponen lainnya.

Sedangkan untuk dapat menginstalasikan sebuah mikroprosesor dengan komponen lainnya seperti RAM, ROM, dan I/O sebagai komponen utama dan rangkaian Clock, Reset, Buffer, dan lain-lain sebagai komponen pendukung diperlukan pemahaman sistem bus yang dimiliki oleh setiap Mikroprosesor.

 

Ada tiga jenis arsitektur Mikroprosesor:

 

  1. Arsitektur I/O Terisolasi

Mikroprosesor dengan arsitektur I/O Terisolasi menggunakan disain pengalamatan atau pemetaan I/O terpisah atau terisolasi dengan pengalamatan atau pemetaan memori. Pengalamatan I/O menggunakan sebagian dari jumlah saluran alamat (Address Buss) sedangkan pengalamatan memori menggunakan semua saluran alamat (Address Buss).

Metode I/O terisolasi menggunakan akumulator pada CPU untuk menerima informasi dari I/O atau mengeluarkan informasi ke bus I/O selama operasi Input Output. Tidak ada Register lain selain akumulator yang terpakai untuk akses I/O. Metode I/O Terisolasi disebut juga dengan I/O akumulator. Konsep ini memiliki pengaruh penting pada program komputer yaitu:

  • Instruksi yang digunakan hanya dua kode operasi yaitu IN dan OUT
  • Informasi/data yang ada pada akumulator harus dialihkan pada suatu lokasi penyimpanan sementara sebelum ada operasi I/O berikutnya
  • Perlu ada tambahan instruksi pada program pengalihan data/informasi pada akumulator

 

Keuntungan metode I/O terisolasi:

  • Komputer dapat mengalihkan informasi/data ke atau dari CPU tanpa menggunakan memori. Alamat atau lokasi memori untuk rangkaian memori bukan untuk operasi I/O
  • Lokasi memori tidak terkurangi oleh sel-sel I/O Instruksi I/O lebih pendek sehingga dapat dengan mudah dibedakan dari instruksi memori
  • Pengalamatan I/O menjadi lebih pendek dan perangkat keras untuk pengkodean alamat lebih sederhana.

 

Kerugian metode I/O terisolasi:

Lebih banyak menggunakan penyemat pengendalian pada Mikroprosesornya. Mikroprosesor buatan Intel dan Mikroprosesor buatan Zilog menggunakan arsitektur I/O Terisolasi.

 

 

  1. Arsitektur I/O Terpetakan dalam Memori

Mikroprosesor dengan arsitektur I/O terpetakan dalam memori menyatukan sel-sel I/O dalam pengalamatan yang bersama dengan sel-sel memori. I/O yang terpetakan dalam memori menunjukkan penggunaan instruksi tipe memori untuk mengakses alat-alat I/O.

I/O yang dipetakan dalam memori memungkinkan CPU menggunakan instruksi yang sama untuk alih memori seperti yang digunakan untuk alih I/O. Sebuah pintu I/O diperlakukan seperti sebuah lokasi memori. Keuntungan sistim ini adalah instruksi yang dipakai untuk pembacaan dan penulisan memori dapat digunakan untuk memasukkan dan mengeluarkan data pada I/O.

Kerugiannya pertama tiap satu pintu I/O mengurangi satu lokasi memori yang tersedia. Kedua alamat lokasi I/O memerlukan 16 bit saluran. Ketiga instruksi I/O yang dipetakan dalam memori lebih lama dari instruksi I/O terisolasi.

 

  1. Arsitektur Harvard

Arsitektur Harvard menggunakan disain yang hampir sama dengan arsitektur I/O terisolasi. Perbedaannya pada arsitektur harvard antara memori program dan memori data dipisahkan atau diisolasi.

Pemisahan antara memori program dan memori data menggunakan perintah akses memori yang berbeda. Harvard arsitektur ditinjau dari kemampuan jumlah memori lebih menguntungkan.

 

 

 

 

 

 

Kemasan Mikroprosesor

 

Ada empat jenis bentuk kemasan Mikroprosesor:

  • PDIP: Pastic Dual Inline Package
  • PLCC: Plastic J-Lieded Chip Carrier
  • TQFP: Plastic Gull Wing Quad Flat Package
  • SOIC: Plastic Gull-wing Small Outline.

 

Feature Kasus pada Zilog Z-80 CPU

 

 

Gambar 4. Susunan dan Konfigurasi Pin Z-80 CPU

 

Keterangan Gambar 4 adalah sebagai berikut:

  • Mikroprosesor 8 bit dengan arsitektur I/O Terisolasi
  • 16 bit Address Bus dengan kemampuan: pengalamatan memori 64 Kbyte, Pengalamatan I/O 256 byte
  • 148 instruksi
  • 8 buah Register 8 bit sebagai Regiter utama, buah register 8 bit sebagai Register alternatif, 4 buah Register 16 bit, 2 buah Register 8 bit fungsi khusus.
  • Frekuensi Clock 2,5 MHz – 4 Mhz
  • Komsumsi Daya: Aktif 150 mA
  • Kemasan PDIP

 

Kendali CPU menjalankan fungsi-fungsi sebagai berikut:

  • M1* (Machin Cycle One: satu siklus mesin) merupakan pin keluaran aktif rendah jika CPU sedang mengambil sandi operasi instruksi dari memori. Pada saat ini bus alamat berisi alamat memori seperti data yang ada pada Register PC, dan data bus mengarah masuk.
  • MREQ* (Memori Request: pesan memori) merupakan pin Keluaran aktif rendah pada waktu saluran alamat berisi alamat memori
  • IORQ* (Input Output Request: pesan Input Output) Keluaran aktif rendah pada waktu saluran alamat A0 s/d A7 berisi alamat I/O
  • RD* (Read: Baca) Keluaran aktif rendah pada waktu CPU melakukan operasi baca/memasukkan data
  • WR* (Write: Tulis) Keluaran aktif rendah pada waktu CPU melakukan operasi tulis/mengeluarkan data
  • RFSH* (Refresh: Penyegaran) Keluaran aktif rendah jika CPU mengeluarkan alamat memori untuk menyegarkan memori mekanik
  • HALT* Keluaran aktif rendah pada saat CPU melaksanakan instruksi Halt/berhenti
  • WAIT* Masukan dibuat aktif rendah oleh alat luar yang menyela kerja CPU
  • INT* (Interrupt: interupsi) Masukan aktif rendah jika ada luar yang meminta layanan interupsi
  • NMI* (Non Mascable Interrupt: interupsi yang tidak bisa dihalang) Masukan aktif rendah jika ada selaan yang yang tak dapat dihalangi
  • RESET* Masukan dibuat aktif rendah oleh alat luar untuk membuat CPU ada dalam keadaan awal
  • BUSRQ* (Buss Request: pesan bus) Sinyal masukan yang dibuat aktif rendah jika ada alat luar yang meminjam bus sistem
  • BUSAK* (Bus Akcnowledge) Keluaran aktif rendah yang menandakana CPU mengijinkan peminjaman bus sistem.

 

Z-80 CPU dalam menggendalikan sistem menggunakan enam pin kendali dan empat diantaranya digunakan untuk berkomunikasi dengan Memori dan I/O. Cara berkomunikasinya menggunakan status bit seperti tabel berikut:

 

Tabel  Operasi Komunikasi Memori

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. c.    Rangkuman

 

Ada tiga jenis arsitektur Mikroprosesor:

  1. Arsitektur I/O Terisolasi
  2. Arsitektur I/O Terpetakan dalam Memori
  3. Arsitektur Harvard

 

       Ada empat jenis bentuk kemasan Mikroprosesor:

  • PDIP: Pastic Dual Inline Package
  • PLCC: Plastic J-Lieded Chip Carrier
  • TQFP: Plastic Gull Wing Quad Flat Package
  • SOIC: Plastic Gull-wing Small Outline.

 

  1. d.   Tugas

 

        1. Gambarkan Konfigurasi Pin Z-80 CPU!

        2. Jelaskan Pin pada Z-80!

 

  1. e.   Tes Formatif

 

   1.  Sebutkan tiga jenis arsitektur mikroprosesor!

   2. Jelaskan apa yang dimaksud dengan kemasan PDIP, PLCC,TQFP, SOIC!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. f.     Kunci Jawaban Test Formatif
    1. Ada tiga jenis arsitektur mikroprosesor:
  • Arsitektur I/O terisolasi
  • Arsitektur I/O terpetakan dalam Memori
  • Arsitektur Harvard

 

  1. PDIP: Kemasan IC bahan dari plastik kaki/pin dalam dua jalur

PLCC: Kemasan IC bahan dari plastik kaki/pin dalam 4 sisi mengarah    masuk

TQFP: Kemasan IC bahan dari plastik dengan pin bentuk sayap di 4 sisi

SOIC:  Kemasan IC bahan dari plastik dengan pin bentuk sayap di 2 sisi

 

 

Kegiatan Belajar 2. Operasi Dasar Mikroprosesor

 

  1. a.       Tujuan

 

  1. Siswa dapat menggambarkan bagian utama Mikroprosesor
    1. Siswa dapat menjelaskan bagian-bagian utama Mikroprosesor

 

  1. b.       Uraian Materi

 

Komponen utama sebuah sistem Mikroprosesor tersusun dari lima unit pokok: unit mikroprosesor atau Microprocessor Unit ( MPU) atau CPU, unit memori baca atau Read Only Memory (ROM), unit memori baca tulis atau Read Write Memory (RWM), unit masukan keluaran terprogram atau Programmable Input Output(PIO) dan unit detak/Clock.

 

 

Gambar  Blok Diagram Sistem Mikroprosesor

 

MPU adalah sebuah CPU yang tersusun dari tiga bagian pokok yaitu:

  • Control Unit (CU)
  • Arithmetic Logic Unit (ALU)
  • Register Unit (RU)

 

Sebagai CPU, MPU bekerja dan melakukan fungsi dasar yaitu fungsi Logika dan Aritmetika. Fungsi Logika antara lain fungsi AND, OR, XOR, CPL, dan NEG. Sedangkan fungsi Aritmetika antara lain: ADD, SUB, ADC, SBC, INC, dan DEC.

Disamping fungsi pengolahan Aritmetika dan Logika MPU juga melakukan fungsi pengalihan data dengan menggunakan perintah MOV, atau LOAD, EXCHANGE, PUSH, dan POP. Untuk menyimpan program dan data yang digunakan pada sistem Mikroprosesor harus dilengkapi dengan Memori.

 

Jadi memori mutlak diperlukan dalam Sistim Mikroprosesor. Tanpa ada memori Sistim Mikroprosesor tidak dapat bekerja terutama memori program dalam ROM.

I/O unit dipersiapkan untuk menghubungkan MPU dengan alat-alat input-output luar seperti Keyboard, Monitor, Printer, Mouse, dan sebagainya.

 

Sistim Bus

Mikroprosesor berkomunikasi dengan unit memori, unit I/O menggunakan saluran yang disebut dengan BUSS. Setiap Mikroprosesor dilengkapi dengan tiga bus sebagai berikut:

 

Tabel Sistem Bus

Nama Buss

Sifat

Arah Data

dari CPU

Jumlah Saluran

Bus Data

Dua arah

Masuk dan Keluar

8 bit

Bus Alamat

Satu arah

Keluar

16 bit

Bus Kendali

Satu arah

Masuk dan Keluar

10–12 bit

 

Alih data diantara MPU dengan komponen luar berlangsung pada Bus Data. Mikroprosesor standar memiliki saluran bus data 8 bit dua arah artinya alih data atau informasi berlangsung pada 8 saluran paralel dari MPU ke unit lain diluar MPU atau dari unit lain di luar ke MPU.

Untuk menetapkan kemana data itu dikirim atau dari mana data itu diambil di gunakan bus alamat. Bus alamat bertugas menetapkan dan memilih satu lokasi memori atau satu lokasi I/O yang hendak di akses.

Bus Kendali adalah seperangkat bit pengendali yang berfungsi mengatur: (1) Penyerempakan memori, (2) Penyerempakan I/O, (3) Penjadualan MPU, Interupsi, DMA , (4) Pembentuk Clock, dan Reset.

 

Gambar Blok Diagram Sistem Bus

Perkembangan Mikroprosesor

Mikroprosesor sebagai komponen utama dalam Sistim Mikroprosesor dapat dikelompokkan menurut: (a) Teknologi yang digunakan; (b) Jumlah Bit Data; (c) Kemampuan atau Karakteristik Mikroprosesor.

Tabel 2 menunjukkan pengelompokan perkembangan Mikroprosesor.

Tabel Pengelompokan Mikroprosesor

 

 

Disamping teknologi PMOS (Metal-Oxide Semiconductor kanal P) dan teknologi NMOS (Metal-Oxide Semiconductor kanal N) yang paling banyak digunakan sebagai teknologi pembuatan mikroprosesor masih ada teknologi lain yaitu:

 

  • Teknologi CMOS (Complementary Metal-Oxide Semiconductor )
    • Teknologi CMOS-SOS (teknologi CMOS menggunakan subtrat Sphir- Silicon–On–Sapphire)
    • Teknologi Bipolar jenis ECL (Emitter–Coupled–Logic)
    • Teknologi Bipolar jenis Schottky
    • Teknologi Bipolar jenis I2L (Integrated–Injection–Logic)
    • Mengingat makin banyaknya macam dan jenis Mikroprosesor yang ada sampai saat ini, maka sebagai pemakai kita perlu menentukan macam komponen yang paling sesuai dengan keperluan kita. Dalam memilih komponen Mikroprosesor beberapa hal pertimbangan perlu dikaji misalnya:
    • Pertimbangan Sistim meliputi karakteristik sistim, jumlah Supplier, harga, dan ketersediaan.
    • Pertimbangan Hardware meliputi jumlah bit data, macam, kemampuan dan waktu instruksi dan macam bahasa.

 

Clock

Merupakan bagian dari Sistim Mikroprosesor yang mengatur denyut kerja MPU. Sehingga Frekuensi Clock berkaitan dengan kecepatan kerja komputer. Beberapa jenis MPU ada yang menggunakan detak sistim tunggal dan ada juga sistim ganda (dual fase). Detak dapat dibangkitkan menggunakan sistim diskrit atau IC khusus. Intel memperkenalkan IC 8224 untuk penggerak detak.

 

Pengendalian Sistem Mikroprosesor

MPU dalam suatu sistem mikroprosesor dalam fungsinya sebagai pengendali sistem bekerja sebagai:

  • Pengendali sistim
  • Pengendali bus/saluran
  • Dikendalikan oleh alat luar.

 

Pada Tabel berikut digambarkan Ekivalensi sinyal-sinyal kendali beberapa jenis Mikroprosesor.

Tabel Sinyal Kendali Mikroprosesor

 

Penyerempakan memori dan penyerempakan I/O pada pokoknya analogis. Digunakan prosedur jabat tangan. Dalam operasi “baca” suatu status sinyal “siap” (Ready) akan menunjukkan tersedianya data. Kemudian data dialihkan ke bus data. Pada beberapa alat I/O dibangkitkan suatu sinyal “pengakuan” (ackowledge) untuk memberitahukan penerimaan data. Pembangkitan sinyal pengakuan ini menggunakan sistim tak serempak (Asinkron). Pada sistem sinkron tidak diperlukan adanya pembangkitan sinyal pengakuan.

 Ciri dari sistem sinkron adalah:

  • Kecepatan yang lebih tinggi
  • Jumlah saluran bus pengendali lebih sedikit
  • Pembatasan kecepatan pada alat-alat I/O.

Pada sistem asinkron tercirikan adanya:

  • Jumlah saluran bus pengendali lebih banyak
  • Memungkinkan penggunaan piranti berkecepatan berbeda dalam satu sistem yang sama.

 

  1. c.        Rangkuman

 

MPU adalah sebuah CPU yang tersusun dari tiga bagian pokok yaitu :

  • Control Unit (CU)
  • Arithmetic Logic Unit (ALU)
  • Register Unit (RU)

 

Bus Kendali adalah seperangkat bit pengendali yang berfungsi mengatur: (1) Penyerempakan memori, (2) Penyerempakan I/O, (3) Penjadualan MPU, Interupsi, DMA , (4) Pembentuk Clock, dan Reset.

Mikroprosesor sebagai komponen utama dalam sistem mikroprosesor dapat dikelompokkan menurut: (a) Teknologi yang digunakan; (b) Jumlah Bit Data; (c) Kemampuan atau Karakteristik Mikroprosesor.

Tabel 2 menunjukkan pengelompokan perkembangan Mikroprosesor.

 

  1. d.       Tugas

 

  1. Gambarkan blok diagram Sistim Mikroprosesor
  2. Jelaskan blok diagram Sistim Mikroprosesor.

 

 

 

 

 

 

  1. e.       Tes Formatif

 

  1. Tuliskan nama bagian-bagian dari diagram blok di bawah ini!

 

  1. Sebutkan susunan dari CPU!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. f.         Kunci Jawaban Test Formatif

 

1. Tuliskan nama bagian-bagian dari diagram blok di bawah ini!

 

2. CPU tersusun dari tiga bagian:

  • Aritmetic Logic Unit (ALU)
  • Control Unit (CU)
  • Register Unit (RU)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Kegiatan Belajar 3.  Flow Cart (Diagram Air) pada Sistim Mikroprosesor

 

  1. a.       Tujuan

 

Macam-macam Flow Cart:

  1. Bukan Program
  2. Program

 

Program atau Bukan Program:

  1. Siswa dapat menjelaskan Flow Chart
  2. Siswa dapat menggunakan Flow Chart

 

  1. b.       Uraian Materi

 

Program adalah susunan atau urutan perintah-perintah sederhana yang diberikan kepada komputer untuk memecahkan beberapa permasalahan. Jika sebuah program telah ditulis dan dilakukan Debugging, komputer akan dapat mengeksekusi program tersebut dengan sangat cepat dan dengan cara yang sama setiap saat tanpa kesalahan.

Kebanyakan Mikroprosesor memiliki kesamaan dalam perintah atau instruksi. Intsruksi Transfer data dapat menggunakan perintah LOAD atau MOVE, Instruksi Matematika sederhana menggunakan perintah ADD, SUBTRACT, MULTIPLY, DEVIDE.

 

Langkah-Langkah Pengembangan Program

Menurut Douglas ada empat langkah yang harus dilakukan dalam mengembangkan program komputer yaitu:

1. Pendefinisian permasalahan,

2. Representasi kerja program,

3. Penemuan instruksi-instruksi yang benar, dan

4. Penulisan program.

Pendefinisian  Permasalahan

Langkah pertama yang harus dilakukan dalam menulis program adalah memikirkan secara cermat permasalahan yang ingin diselesaikan menggunakan program komputer. Dengan kata lain, apa yang ingin dikerjakan oleh sebuah program. Jika anda telah berpikir tentang permasalahan, ini merupakan ide yang yang sangat baik dalam menulis apa yang dinginkan dalam membuat program. Sebagai contoh ilustrasi masalah menyeberang di jalan yang sangat ramai.

Representasi Kerja Program

Sekuen atau formula kerja yang digunakan untuk memecahkan masalah pemrograman disebut Algoritma program. Programmer harus menggunakan daftar urutan pekerjaan. Dalam kasus permasalahan menyeberang jalan step.

 

perintah-perintah sederhana dapat dinyatakan sebagai berikut:

Step 1 : Berjalanlah ke sudut jalan dan berhenti

Step 2 : Lihat dan cermati lampu pengatur lalu lintas

Step 3 : Apakah pada arah anda lampu menyala hijau?

Step 4 : Jika lampu pada arah anda menyala merah, kembali ke Step 2 (Untuk keadaan lain teruskan ke Step 5)

Step 5 : Lihat ke arah kiri

Step 6 : Apakah masih ada kendaraan yang lewat?

Step 7 : Jika ia, kembali ke Step 5

Step 8 : Lihat ke arah kanan

Step 9 : Apakah masih ada kendaraan yang lewat?

Step 10 : Jika ia, kembali ke Step 8

Step 11 : Menyeberanglah dengan hati-hati

 

Kesebelas langkah ini adalah bahasa bayi atau bahasa aras rendah, yang pada kenyataannya dilakukan pada setiap menyeberang jalan yang sibuk dan ada lampu mengatur lalu lintas. Kesebelas sekuen perintah ini disebut juga dengan  Algoritma Program.

 

Flow Chart

Flow Chart atau diagram alir adalah cara yang sangat sederhana untuk menunjukkan aliran proses sebuah program. Untuk menyajikan jenis

operasi sebuah program digunakan bentuk-bentuk grafis. Ada delapan jenis bentuk grafis yang digunakan untuk menyusun flow chart ditunjukkan oleh Gambar 1 berikut ini:

 

Gambar  Bentuk Grafis untuk Menyusun Flow Chart

Dari sebelas step algoritma program di atas dapat disusun flow chart kasus menyeberang jalan sangat ramai seperti Gambar  berikut:

 

 

 

Gambar Flow Chart untuk Kasus Menyeberang Jalan Ramai

Diatas tersebut Flow Cart bukan program.

 

 

  1. Rangkuman

 

Fungsi Flow Cart

 

Langkah-Langkah Pengembangan Program

Menurut Douglas ada empat langkah yang harus dilakukan dalam mengembangkan program komputer yaitu:

1. Pendefinisian permasalahan,

2. Representasi kerja program,

3. Penemuan instruksi-instruksi yang benar, dan

4. Penulisan program.

 

  1. d.   Tugas

         1. Gambarkan macam-macam simbol Flow Chart

         2. Jelaskan fungsi simbol-simbol Flow Chart

 

  1. e.   Tes Formatif

 

Buatlah algoritma program dan flow chart dari permasalahan mengisi gelas dengan air dari keran.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. f.     Kunci Jawaban Test Formatif

Algoritma Program

Step 1 : Letakkan gelasdi bawah keran

Step 2 : Hidupkan air

Step 3 : lihat gelas

Step 4 : Apakah sudah penuh?

Step 5 : Jika tidak kembali ke step 3 (Untuk keadaan lain teruskan ke Step 6)

Step 6 : Matikan air

Step 7 : Pindahkan gelas dari bawah keran

 

 

Flow Chart

 

 

Kegiatan Belajar 4.  Blok Diagram Mikroprosesor

 

  1. a.       Tujuan

 

       1. Siswa dapat menggambarkan blok diagram Sistim Mikroprosesor

       2. Siswa dapat menjelaskan blok diagram Sistim Mikroprosesor

 

  1. b.       Uraian Materi

 

Input Output (I/O) merupakan komponen pokok dari Sistim Mikroprosesor. Informasi di luar CPU harus dikumpulkan dan di proses. Begitu di proses informasi harus disajikan dan dikirim untuk  mengendalikan berbagai alat Input Output. Perkembangan Mikroelektronika telah mendukung perkembangan I/O dari Unprogrammable ke Programmable Sistim. Beberapa komponen I/O terprogram yang sangat populer dalam dunia Sistim Mikroprosesor adalah Z-80 PIO dan PPI 8255.

 

I/O Paralel

 

Z-80 PIO (Programmable Input Output)

IC Z-80 PIO adalah IC I/O paralel terprogram yang prilakunya dapat disetel menggunakan program. Z-80 PIO adalah salah satu chip yang  diproduksi untuk pasilitas antar muka dengan Z-80 CPU. Z-80 PIO memiliki kelengkapan:

  1. Dua periperal port antar muka paralel 8 bit independent dengan kendali jabat tangan
  2. Penggerak I/O terinterupsi
    1. Empat mode operasi
    2. Mode 0: Byte Output dengan jabat tangan
    3. Mode 1: Byte Input dengan jabat tangan
    4. Mode 2: Byte Bidirectional dengan jabat tangan (hanya untuk Port A)
    5. d.    Mode 3: Untuk Bit Control
      1. Logika interupsi dengan prioritas daisy chain
      2. Semua Input dan Output Kompatibel dengan TTL
      3. Susunan pin IC Z-80 PIO dilukiskan seperti Gambar 6

 

Gambar  Diagram Mode Kerja Z-80 PIO

 

Gambar  Susunan Pin IC Z-80 PIO

Z-80 PIO terdiri dari dua port yaitu Port A dan Port B. Masing-masing port dilengkapi dengan pena-pena jabat tangan. Dengan 40 pin dalam dua lajur fungsi masing-masing pin dapat dikelompokkan dalam empat kelompok:

 

  1. 1.       Kelompok Bus Data
    1. A0-A7 adalah saluran dua arah untuk Transfer data atau status dan sinyal kontrol antara peralatan I/O dan Port A.
    2. B0–B7 merupakan saluran dua arah untuk Transfer data atau status dan sinyal kontrol antara I/O dan Port B.
    1. D0–D7 adalah bus data 8 bit dua arah digunakan sebagai saluran data dan kata perintah.

     

    2.    Kelompok Kontrol

    1. B/A* sel adalah pin saluran sinyal pemilih port. Pada kondisi rendah (0) yang aktif adalah Port A, dan Port B aktif jika pin ini berkondisi tinggi (1).
    2. C/D* sel adalah pin saluran sinyal pemilih register kontrol atau Register data. Jika C/D*= 0 Register yang aktif adalah Register data dan C/D* = 1 Register yang aktif adalah register perintah.
    3. CE* adalah sinyal aktif rendah yang berfungsi sebagai pin pengaktif chip Z-80 PIO.
    4. M1* adalah sinyal aktif rendah bekerja mensinkronkan kerja interrupt logic. Pada saat M1* dan RD* aktif, Z-80 CPU melakukan fetching sebuah instruksi ke memori. Sebaliknya pada saat M1* dan IORQ* aktif, CPU melakukan pengenalan interupsi. Dan jika M1* aktif tanpa IORQ* atau RD*, Z-80 PIO ada dalam keadaan reset.
      1. IORQ* adalah sinyal Input Output Request aktif rendah bekerja pada saat CPU mentransfer perintah atau data ke Z-80 CPU.
      2. READ* adalah sinyal aktif rendah yang menunjukkan CPU membaca data dari I/O.

    3.  Kelompok Interrupt

    1. INT* adalah sinyal Interrupt aktif rendah yang digunakan oleh PIO untuk memintan layanan Interupsi.
    2. IEI adalah sinyal Interrupt Enable Input aktif tinggi yang menunjukkan PIO siap menerima layanan Interupsi.
    3. IEO adalah sinyal Interrupt Enable Output aktif tinggi yang menunjukkan PIO telah melayani Interupsi.

     

    4.  Kelompok Status Kontrol Port

    1. ASTB* adalah sinyal Strobe Port A, aktif rendah yang operasinya tergantung pada mode operasi yang dipilih.
    • Mode 0: menunjukkan keadaan peralatan I/O telah menerima data yang dikirim oleh PIO.
    • Mode 1: menunjukkan keadaan data telah dikirim ke register Port A oleh peralatan I/O.
    • Mode 2: menunjukkan keadaan data dari register Port A telah diletakkan pada bus data dan kemudian data telah diterima oleh peralatan I/O.
    • Mode 3: pulsa ini secara internal ditahan oleh PIO (tidak dimanfaatkan).
    1. A RDY adalah sinyal ready aktif tinggi untuk Port A bekerja tergantung mode operasi sebagai berikut:
    •   Mode 0: menunjukkan register Port A berisi data byte dan
    •   Telah disiapkan pada saluran bus data untuk ditransfer ke peralatan I/O.
    •   Mode 1: menunjukkan keadaan register data Port A kosong dan siap menerima data word berikutnya.
    •   Mode 2: menunjukkan keadaan register data Port A telah siap untuk diambil oleh peralatan I/O. Data akan dikeluarkan jika ada sinyal STB*.
    •   Mode 3: tidak dimanfaatkan
    1. B STB* adalah sinyal masukan strobe untuk Port B aktif rendah dimana operasinya sama dengan sinyal A STB*. Modul Sistem Mikroprosesor–Putu Sudira-halaman 32
    2. B RDY adalah sinyal keluaran ready aktif tinggi untuk Port B dengan operasi kerja sama dengan A RDY 0.

     

    Masing-masing Port dilengkapi dengan dua register, yaitu register data dan register perintah. Selengkapnya register pada Z-80 PIO terdapat empat buah register yaitu:

    • Register Data A
    • Register Data B
    • Register Perintah A
    • Register Perintah B

     

    Register data digunakan untuk memegang data dan register perintah digunakan untuk mengatur mode kerja dan perilaku masing-masing port. Pemilihan register-register pada Z-80 CPU dikerjakan melalui pena port B/A dan pena Control/Data seperti Tabel 5. berikut:

     

    Tabel 5. Data Pemilihan Register pada Z-80 PIO

     

     
     
     
     
    PPI 8255

    8255 adalah chip Programmable Peripheral Interface, berfungsi untuk antar muka paralel dengan perilaku dapat diatur dengan program. PPI 8255 terdiri dari tiga port I/O 8 bit yaitu: Port A, Port B, dan Port C. Masing-masing port dapat dibuat menjadi port masukan maupun port keluaran. Gambar 8. menunjukkan diagram blok bagian dalam dari PPI 8255.

     

     

    Gambar  Diagram blok PPI 8255

     

    PPI 8255 memiliki Buffer bus data dua arah, yang berarti dapat berfungsi baik sebagai port input maupun port output. Arah aliran data dapat dijelaskan menggunakan pengaturan logika Read/Write. Secara mudah dapat diuraikan dengan tabel berikut:

     

    Tabel  Format Pembacaan dan Penulisan PPI 8255

     

    PPI 8255 bekerja dalam tiga mode, yaitu:

    1. Mode 0: Port A, Port B, dan Port C bekerja sebagai port I/O sederhana tanpa jabat tangan. Pada mode ini CPU sama sekali tidak memperhatikan status 8255. CPU mentransfer data tanpa mempersoalkan apa yang terjadi pada 8255. Port A dan Port B bekerja sebagai port 8 bit sedangkan Port C dapat dibuat bekerja dalam 8 bit atau berdiri sendiri dalam 4 bit lower dan 4 bit upper secara terpisah. Pemakaian mode 0 pada PPI 8255 secara diagram dapat digambarkan pada Gambar 9.

     

    Gambar  Diagram Operasi PPI 8255 Mode 0

     

     

     

    2. Mode 1: Port A, Port B bekerja sebagai port I/O dengan jabat tangan menggunakan sebagian dari pena Port C. Saluran PC0, PC1, dan PC2 berfungsi sebagai saluran jabat tangan untuk Port B sedangkan Port A menggunakan saluran PC3, PC4, dan PC5 sebagai sinyal jabat tangan. PC6 dan PC7 dapat digunakan untuk saluran I/O. Diagram operasi 8255 pada mode 1 digambarkan pada Gambar.

     

    Gambar Diagram Operasi PPI 8255 Mode 1

    3. Modus 2: Hanya Port A dapat dibuat sebagai port I/O dua arah dengan jabat tangan. Port A dapat digunakan sebagai port untuk transfer data dua arah dengan jabat tangan. Ini artinya data dapat masuk atau keluar dari saluran yang sama. Mode ini mengembangkan sistem saluran (bus) ke mikroprosesor atau mentransfer byte data ke dan dari floppy disk controller. Pada mode 2 saluran PC3 sampai PC7 digunakan sebagai saluran jabat tangan untuk Port A. Bentuk operasi 8255 sebagai mode 2 digambarkan pada diagram Gambar.

     

    Gambar  Diagram Operasi PPI 8255 Mode 2

     

    Penyusunan dan  Pengiriman Control Word

    Format Control Word PPI 8255 ditunjukkan pada Gambar 12 berikut:

     

                               Gambar  (a) Format Control Word Mode Set       

     

     

    Gambar  Format Control Word Port C Bit Set/Reset

    Gambar 12a digunakan untuk menformat Control Word berdasar pada mode kerja. Sedangkan gambar 25b digunakan untuk menformat Control Word untuk Port C pada operasi Set/Reset bit.

     

    I/O Serial

     

    I/O serial adalah unit masukan keluaran yang bekerja atas dasar prinsip urut/seri. Dalam hal ini diperlukan proses konversi dari data paralel ke bentuk serial. Ada dua teknik konversi yang ditawarkan yaitu:

    • Teknik perangkat lunak
    • Teknik perangkat keras.

     

    I/O Serial Perangkat Lunak

     

    Serialisasi dan deserialisasi suatu data diselenggarakan oleh suatu perangkat program. Pada masukan program menunggu sampai menerima suatu bit start, kemudian membaca bit data. Pada keluaran program mengirim suatu urutan bit demi bit. Diagram alir program I/O serial ditunjukkan pada gambar berikut.

     

    Gambar Diagram Alir Program I/O Serial

     

    Prinsip utama serialisasi adalah merakit data 8 bit (atau lebih) di akumulator dan menggeser keluar bit demi bit pada frekuensi tertentu. Cara yang sederhana adalah mengeluarkan isi akumulator ke salah satu saluran dari port I/O (Port 0). Akumulator kemudian digeser ke kanan satu bit, diimplemen suatu tunda dan bit selanjutnya dikeluarkan sampai semua bit data paralel dikeluarkan.

    Sebaliknya deserialisasi dilakukan dengan membaca bit 0 dan merekamnya ke akumulator. Akumulator di geser kekiri satu posisi dengan tunda tertentu. Kemudian bit 0 dibaca lagi dan dilakukan proses pencatatan dan penggeseran akumulator sampai data byte terselesaikan.

    Keuntungan I/O terprogram terletak pada ketersederhanaannya dan tidak perlu harus menyiapkan perangkan keras. Kelemahannya terletak pada masalah waktu yaitu lambatnya proses.

     

    I/O Serial Perangkat Keras

     

    Salah satu komponen LSI standar adalah Universal Asynchronous Receiver-Transmitter (UART). UART bekerja mengubah data serial ke paralel dan data paralel ke serial. UART paling sering digunakan untuk ope rasi kecepatan rendah ke sedang. Sedangkan untuk transmisi kecepatan tinggi digunakan jenis Universal Synchronous Receiver Transmitter (USRT).

    Fungsi UART adalah pada pengubahan serial–paralel. Prinsip pengubahan serial ke paralel dilukiskan pada gambar berikut:

     

    Gambar Pengubahan Serial ke Paralel

     

     

    Dua fungsi pokok UART adalah:

    • Mengambil data paralel dan mengubah menjadi arus bit serial dengan diawali bit start, bit data, bit paritas, dan karakter penghenti.
    • Mengambil arus bit serial dan mengubahnya menjadi bit paralel.

     

    Sebuah UART standar mempunyai tiga seksi yaitu: sebuah penerima, sebuah pengirim, dan sebuah seksi pengendali.

     

    Gambar Diagram UART

     

    UART memerlukan baik port masukan maupun port keluaran untuk perantaraan dengan sistem mikroprosesor. Dua diantara piranti UART adalah:

    • MC 8650 Asynchronous Comunication Interface Adaptor (ACIA) dari Motorolla.
    • 8251 Universal Synchronous and Asynchronous Receiver Transmitter (USART) dari Intel.

     

    Motorolla 6850 ACIA

     

    6850 tersusun dari sejumlah register serial paralel masukan keluaran dan rangkaian pengendali standar EIA RS 232. Diagram blok ACIA digambarkan seperti Gambar 16.

     

    Gambar Diagram blok 6850 ACIA

    Penghantaran 6850 pada saluran/bus dari sistem dapat digambarkan seperti Gambar 17. Data serial yang masuk dan keluar adalah sinyal kompatibel TTL dan harus di bufer untuk memberikan tingkatan yang diperlukan untuk menggerakkan alat-alat serial.

     

     

    Gambar Penghantaran 6850 pada Saluran / Bus

     

     

    Intel 8251 USART

     

    8251 dirancang oleh Intel yang memiliki pasilitas sebagai UART dan juga USRT. Dengan kata lain 8251 dapat dipakai baik sebagai alat tak serempak maupun alat serempak. Sehingga 8251 diberi nama USART. 8251 menyediakan pasilitas pengiriman dan penerimaan data sinkron dan tak sinkron. Organisasi logika 8251 ditunjukkan pada Gambar 18.

     

     

    Gambar Diagram Logika 8251

     

    Metode Pengendalian I/O

    Pengaturan alih data dari alat luar dengan sistem komputer/sistem mikroprosesor menerapkan suatu strategi penjadwalan. Pada pengendalian alat I/O dikenal adanya tiga metode yaitu:

    • Metode Polling
    • Metode Interupsi
    • Metode Akses Memori Langsung (AML)

     

    Metode Polling

     

    Metode polling merupakan metode pengendalian I/O melalui program. Semua pengalihan data dari dan ke alat I/O diselengarakan oleh program. Prosesor mengirim dan meminta data sepenuhnya dibawah kendali program. Pengalihan data dapat dilaksanakan baik melalui mekanisme jabat tangan maupun tanpa jabat tangan. Dalam mekanisme jabat tangan isyarat diperiksa secara terus menerus. Program terus menerus berputar lewat sejumlah pengetesan untuk menentukan apakah masukan atau keluaran dapat diselenggarakan pelayanannya atau tidak. Bila ditemukan alat yang memerlukan pelayanan, rutin pelayanan diaktifkan dan pemilihan saluran diproses. Gambar 19. menunjukkan diagram alir pengendalian I/O dengan metode polling. Metode polling adalah metode pengendalian I/O yang paling sederhana dan paling umum digunakan. Metode ini tidak memerlukan perangkat keras khusus dan semua pengalihan I/O dikendalikan oleh program. Pengalihan semacam ini disebut pengalihan serempak dengan program.

     

    Gambar  Diagram Alir Pengendalian I/O Sistem Polling

     

    Metode Interupsi

     

    Pengendalian I/O dengan metode polling mempunyai dua kelemahan :

    • Pemborosan waktu prosesor karena status semua periferal diperiksa terus menerus secara berurutan.
    • Karena harus memeriksa status semua alat I/O maka waktu kerjanya menjadi lambat. Ini merupakan kelemahan dalam sistem waktu nyata (Real Time), dimana satu periferal mengharap layanan dalam satu waktu tertentu.

     

    Kelemahan ini diatasi dengan menggunakan layanan waktu tak sinkron menggunakan interupsi. Tiap alat I/O atau pengendalinya dihubungkan ke sebuah saluran interupsi. Saluran interupsi menggerbangkan sebuah permintaan interupsi ke Mikroprosesor. Bilamana sebuah alat I/O memerlukan layanan , alat akan membangkitkan pulsa interupsi atau status suatu tingkatan saluran untuk menarik perhatian mikroprosesor. Mikroprosesor akan memberikan layanan pada alat I/O jika ada interupsi dan jika tidak ada interupsi mikroprosesor melakukan instruksi selanjutnya. Logika pengendalian I/O dengan metode interupsi ditunjukkan pada diagram alir Gambar .

     

    Gambar Diagram Alir Logika Pengendalian I/O Metode Interupsi

     

    Begitu permintaan interupsi diterima dan disetujui oleh Mikroprosesor, alat I/O harus dilayani. Untuk melayani alat I/O, maka Mikroprosesor melaksanakan suatu routin pelayanan khusus. Ada dua masalah yang muncul pada saat melakukan layanan interupsi:

    • Bagaimana status program yang dilaksanakan pada Mikroprosesor pada saat interupsi harus diperilahara dalam stack.
    • Bagaimana mikroprosesor dapat mengenali secara tepat alat I/O mana yang membangkitkan interupsi. Identifikasi ini dapat dilakukan dengan perangkat keras, perangkat lunak, atau kombinasi perangkat keras dan perangkat lunak. Pencabangan ke alamat alat I/O disebut Pemvektoran Interupsi. Rutin perangkat lunak menetapkan identitas alat yang meminta layanan interupsi. Rutin identifikasi interupsi akan memilih saluran setiap alat yang dihubungkan dengan sistem. Setelah dikenal alat mana yang mencetuskan interupsi maka ia kemudian bercabang ke alamat rutin penanganan interupsi yang sesuai. Metode ke dua yang digerakkan oleh perangkat lunak, tetapi dengan pertolongan beberapa perangkat keras tambahan. Metode ini menggunakan rantai beranting (Daisy Chain) untuk mengenal alat yang mencetuskan interupsi. Metode tercepat adalah interupsi yang divektorkan. Adalah menjadi tanggung jawab pengendali alat I/O untuk memberikan baik interupsi maupun pengenal alat yang menyebabkan interupsi atau lebih baik lagi alamat pencabangan bagi rutin penanganan interupsi. Bila pengendali hanya memberikan pengenal alat, adalah tugas perangkat lunak mencari tabel alamat pencabangan bagi tiap alat. Ini sederhana bagi perangkat keras tapi tak mencapai performansi tertinggi.
    • Prioritas

    Beberapa interupsi dapat dibangkitkan serentak. Mikroprosesor diberi tugas untuk memutuskan bagaimana urutan pelayanannya. Setiap alat diberikan suatu prioritas. Mikroprosesor melayani setiap alat sesuai prioritasnya. Dalam dunia komputer prioritas 0, menurut konvensi memiliki prioritas. tertinggi, prioritas 1 yang kedua demikian seterusnya. Prioritas dapat diset baik pada perangkat keras maupun perangkat lunak. Pengaturan prioritas dengan perangkat keras dikerjakan oleh suatu piranti yang disebut Programmable Interrupt Controller (PIC). Struktur dasar logika PIC dapat digambarkan seperti Gambar 21.

     

    Gambar 21. Struktur Dasar Logika PIC

     

    Akses Memori Langsung

     

    Interupsi menjamin tanggapan yang paling cepat dari proses pengendalian data pada I/O. Akan tetapi pelayanan pada alat masih diselenggarakan oleh perangkat lunak. Kecepatan Transfer paralel sebuah Mikroprosesor dibatasi oleh Overhead perangkat lunak yang terlibat dalam pengiriman kata-kata berurutan. Ini mungkin masih tidak cukup cepat bagi pengolahan yang melibatkan alih memori cepat. Kembali disini menggantikan perangkat lunak dengan perangkat keras. Rutin perangkat lunak yang menyelenggarakan alih data antara memori dengan alat I/O

    digantikan oleh prosesor perangkat keras khusus yang disebut dengan Direct Memory Access Controller (DMAC). Sebuah DMAC adalah prosesor khusus yang dirancang untuk menyelenggarakan alih data berkecepatan tinggi antara memori dengan alat luar. Dalam akses memori langsung digunakan dua teknik untuk berhubungan dengan memori:

    • Prosesor dihentikan atau ditangguhkan oleh DMAC. DMAC memegang pengendalian bus dan membiarkan alat I/O berhubungan langsung dengan memori.
    • DMAC mencuri satu siklus memori dari mikroprosesor, memberinya kepada pengiriman data antara memori dan alat I/O.

     

    DMAC adalah prosesor khusus yang memutuskan hubungan atau mengisolasi MPU dari bus-bus dan mengatur pengiriman yang diperlukan antara memori dan alat I/O. Gambar 22. menunjukkan diagram blok kerja DMAC.

     

    Gambar Diagram Blok Kerja DMAC

    Pada saat sistim bekerja, saklar pada posisi atas sehingga saluran terhubung dari mikroprosesor ke sistem memori dan peripheral. Untuk membaca file ke disk diperlukan sejumlah perintah ke Disk Controller, memerintahkan untuk mencari dan membaca blok data yang dari disk. Jika Disk Controller telah menemukan byte pertama dari blok data, disk Controller mengirim sinyal DMA Request (DREQ) ke DMAC. Jika DMAC tidak dalam terhalang maka DMAC mengirim sinyal hold request (HRQ) ke mikroprosesor melalui pin HOLD. Mikroprosesor menanggapi masukan ini dengan mengambangkan saluran/bus dan mengirim sinyal hold Acknowledge (HLDA) ke DMAC. Jika DMAC menerima sinyal HLDA, akan mengirim sinyal untuk menghubungkan bus/saluran ke posisi DMAC.

     

    Pada saat DMAC mengontrol saluran, ia mengirim alamat memori dimana byte pertama dari disk controller di tulis. Selanjutnya DMAC mengirim sinyal DMA acknowledge (DACK) ke disk controller untuk memberitahukan kesiapan mengeluarkan byte. Akhirnya DMAC mengaktifkan saluran MEMW* dan IOR* pada saluran kontrol.

     

     

    1. c.            Rangkuman

     

    IC Z-80 PIO adalah IC I/O paralel terprogram yang prilakunya dapat disetel menggunakan program. Z-80 PIO adalah salah satu chip yang  diproduksi untuk pasilitas antar muka dengan Z-80 CPU. Z-80 PIO memiliki kelengkapan:

    1. Dua periperal port antar muka paralel 8 bit independent dengan kendali jabat tangan
    2. Penggerak I/O terinterupsi
    3. Empat mode operasi
      1. Mode 0: Byte Output dengan jabat tangan
      2. Mode 1: Byte Input dengan jabat tangan
      3. Mode 2: Byte Bidirectional dengan jabat tangan (hanya untuk Port A)
      4. Mode 3: untuk Bit Control
        1. Logika interupsi dengan prioritas daisy chain.
        2.   Semua input dan output kompatibel dengan TTL.
        3.   Susunan pin IC Z-80 PIO dilukiskan seperti Gambar 6.
        4. d.       Tugas

     

           Buatlah Diagram PPI 8255.

           1. Bagaimana sistem Mikroprosesor pada PP I 8255!

     

    1. e.       Tes Formatif
    2. Sebutkan dua jenis Input Out Put Paralel terprogram yang biasa digunakan pada sistem mikroprosesor!
    3. Uraikan empat jenis mode kerja dari Z-80 PIO!
    4. Jika digunakan untuk mengendalikan lampu/display mode berapa dari Z-80 PIO yang tepat digunakan!
    5. Nyatakan control word dari PPI 8255 dalam:
    6. MODE 0 semua port sebagai output!
    7. MODE 0 Port A input, Port B input, Port C output!

     

     

     

    1. f.         Kunci Jawaban Test Formatif

     

    1.  Z-80 PIO produk dari zilog dan PPI 8255 produk dari Intel

    2.  Empat jenis mode kerja Z-80 PIO :

    1. Mode 0 dimana Port A dan Port B bekerja sebagai saluran output dengan jabat tangan
    2. Mode 1 dimana Port A dan Port B bekerja sebagai saluran input dengan jabat tangan
    3. Mode 2 dimana Port A bekerja sebagai saluran input output dua arang dengan jabat tangan
    4. Mode 3 adalah mode pengaturan saluran bit demi bit

    3.  Mode yang tepat digunakan Mode 0 atau Mode 3

    4.  a. Mode 0 dengan semua Port sebagai output control word= 80h

    b. MODE 0 Port A input,  Port B  input,  Port C output control word= 92h

     

     

     

     

     

     

     

     

     

     

     

     

     

     

    BAB. III

    EVALUASI

     

     

    1. A.   TES TERTULIS

     

    1. Tuliskan lima contoh alat I/O!
    2. Jelaskan apa yang dimaksud dengan BUSS!
    3. Jelaskan perbedaan antara I/O Terisolasi dengan I/O Terpetakan!
    4. Jelaskan apakah setiap sistem mikroprosesor mengharuskan adanya! (Jika ia memori jenis apa yang harus ada dan memori jenis apa yang boleh ada dan boleh tidak ada).
    1. Model transfer data ada dua jenis sebutkan!
    2. Sebutkan tiga jenis metode pengendalian I/O!
    3. Mengapa dalam sistem mikroprosesor perlu ada pemilihan chip?

     

     

    Kriteria Penilaian

    Kriteria

    Skor

    (1-10)

    Bobot

    Nilai

    Keterangan

    Kognitif soal nomor 1

    1

     

     

     

     

     

     

     

    WL

    (Wajib Lulus)

    > 70

    Kognitif soal nomor 2

    2

     

     

    Kognitif soal nomor 3

    2

     

     

    Kognitif soal nomor 4

    2

     

     

    Kognitif soal nomor 5

    1

     

     

    Kognitif soal nomor 6

    1

     

     

    Kognitif soal nomor 7

    1

     

     

    Nilai Akhir

     

    BAB. IV

    PENUTUP

     

     

     

    Peserta telah mengikuti pemelajaran kompetensi  :

    SISTIM MIKEROPROSESOR

    Dan kepadanya telah dilakukan penilaian dengan kesimpulan

    KOMPETEN

     

    Sehingga berhak untuk  Kompetensi berikutnya yang dipersyaratkan.

    Dibuat di     : ……………………….

    Pada tanggal : ……………………….

     

     

    Penilai,                                                                   Peserta Diklat,

     

     

     

    ……………………..                                                   ……………………..

     

     

    Komentar/Saran Penilai

    …………………………………………………………………………………………………………

    …………………………………………………………………………………………………………

    …………………………………………………………………………………………………………

     

    DAFTAR PUSTAKA

     

    Hartono Partoharsodjo, Dasar Pemrograman Mikroprosesor Zilog Z-80 di Mikrokomputer Micro-professor MPF-1, FMIPA, ITB, Bandung 1982.

    Putu Sudira, Diktat Teknik Antar Muka Mikroprosesor, Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta, 2001

    S.H. Nasution, Dari Chip ke Sistem: Pengantar Mikroprosesor, Erlangga, Jakarta 1986

     mikroprosesor  (more…)

    file:///C:/Users/compaq/Videos/GEISHA%20-%20Tak%20Kan%20Pernah%20Ada.mp4

    file:///C:/Users/compaq/Videos/Geisha%20-%20Selalu%20Salah.mp4

    file:///C:/Users/compaq/Videos/Geisha%20-%20SEHARUSNYA%20PERCAYA%20(Official%20Video).mp4

    file:///C:/Users/compaq/Videos/Geisha%20-%20Pergi%20Saja.mp4

    file:///C:/Users/compaq/Videos/GEISHA%20-%20Kamu%20yang%20Pertama.mp4